Pusat Pengembangan Bioteknologi
Universitas Muhammadiyah Malang
Pusat Pengembangan Bioteknologi
Universitas Muhammadiyah Malang

Mengapa Kita Tidak Bisa Tidur Nyenyak di Kasur Orang Lain?

Author : Administrator | Selasa, 26 April 2016 13:12 WIB

Inilah penjelasan ilmiah mengapa kita tidak bisa tidur nyenyak di kasur orang lain.

Mengapa Kita Tidak Bisa Tidur Nyenyak di Kasur Orang Lain?
Ilustrasi. (Thinkstockphoto)




Jika menginap di hotel atau rumah teman, kita pasti tidak bisa tidur senyenyak di kasur kita sendiri. Itu merupakan fakta yang bisa diuji. Ketika para peneliti meminta partisipannya untuk tidur di laboratorium untuk sebuah eksperimen, mereka selalu membuang data di malam pertama karena para partisipan itu selalu memiliki kualitas tidur yang buruk. Sekarang, para peneliti tahu alasan mengapa kita tidak bisa tidur nyenyak di kasur orang lain.  

Dalam sebuah studi kecil yang dipublikasikan pada Current Biology, para peneliti dari Universitas Brown menemukan apa yang terjadi di otak ketika seseorang tidur di tempat yang tidak familiar baginya. Mereka mengukur aktivitas otak 35 orang muda dan sehat ketika tidur.

Para peneliti menemukan fakta bahwa sesuatu yang unik terjadi di otak ketika kita tidur di kasur orang lain pada malam pertama: salah satu bagian di otak kiri kita menunjukkan “kesadaran”, sementara bagian lainnya tetap tertidur. Kesadaran saat kita tidur itu biasanya ditemukan pada hewan-hewan seperti paus, lumba-lumba dan burung sebagai kewaspadaan mereka di malam hari. “Karena lingkungan tidur kita baru, maka kita memerlukan sistem pengawasan sehingga bisa memonitor lingkungan sekitar. Jika sewaktu-waktu ada hal yang aneh, kita bisa langsung mendeteksinya,” kata Masako Tamaki, salah satu peneliti. Kita menjadi lebih rentan saat tertidur. Dengan kata lain, ketika tidur di tempat yang tidak familiar, otak kita berusaha melindungi. Itulah alasan mengapa kita tidak bisa tidur nyenyak jika bukan di kasur sendiri.

Para peneliti juga menemukan bahwa ketika para partisipan dipasang earphone saat tidur, bagian otak kiri merespons suara lebih banyak dibanding yang kanan – menunjukkan kewaspadaan yang lebih tinggi.

Meskipun kita sudah mengetahui mengapa kita tidak bisa tidur nyenyak di kasur orang lain, namun penelitian ini masih menimbulkan banyak pertanyaannya. Salah satunya adalah alasan mengapa respons kewaspadaan lebih banyak ditemukan di bagian otak kiri dan bukan kanan.

Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image